MUHASABAH CINTA

Ya Allah jadikanlah cintaMU padaku dan cintaku padaMU cukup menjadi hartaku

July 9, 2010

Filed under: Uncategorized — akhwatfillah @ 11.30 +00:00Jul

Glitter Photos
[Glitterfy.com - *Glitter Photos*]

 

June 6, 2010

Filed under: Uncategorized — akhwatfillah @ 11.30 +00:00Jun

Glitter Photos
[Glitterfy.com - *Glitter Photos*]

 

Sandal Jepit Istriku…. June 2, 2010

Filed under: baiti jannati,cerpen — akhwatfillah @ 11.30 +00:00Jun

Selera makanku mendadak punah. Hanya ada rasa kesal dan jengkel yang memenuhi kepala ini. Duh… betapa tidak gemas, dalam keadaan lapar memuncak seperti ini makanan yang tersedia tak ada yang memuaskan lidah. Sayur sop ini rasanya manis bak kolak pisang, sedang perkedelnya asin nggak ketulungan. “Ummi… Ummi, kapan kau dapat memasak dengan benar…? Selalu saja, kalau tak keasinan…kemanisan, kalau tak keaseman… ya kepedesan!” Ya, aku tak bisa menahan emosi untuk tak menggerutu.”Sabar bi…, Rasulullah juga sabar terhadap masakan Aisyah dan Khodijah. Katanya mau kayak Rasul…? ” ucap isteriku kalem. “Iya… tapi abi kan manusia biasa. Abi belum bisa sabar seperti Rasul. Abi tak tahan kalau makan terus menerus seperti ini…!” Jawabku dengan nada tinggi. Mendengar ucapanku yang bernada emosi, kulihat isteriku menundukkan kepala dalam-dalam. Kalau sudah begitu, aku yakin pasti air matanya sudah merebak. *** Sepekan sudah aku ke luar kota. Dan tentu, ketika pulang benak ini penuh dengan jumput-jumput harapan untuk menemukan ‘baiti jannati’ di rumahku. Namun apa yang terjadi…? Ternyata kenyataan tak sesuai dengan apa yang kuimpikan. Sesampainya di rumah, kepalaku malah mumet tujuh keliling. Bayangkan saja, rumah kontrakanku tak ubahnya laksana kapal burak (pecah). Pakaian bersih yang belum disetrika menggunung di sana sini. Piring-piring kotor berpesta pora di dapur, dan cucian… ouw… berember-ember. Ditambah lagi aroma bau busuknya yang menyengat, karena berhari-hari direndam dengan detergen tapi tak juga dicuci. Melihat keadaan seperti ini aku cuma bisa beristigfar sambil mengurut dada. “Ummi…ummi, bagaimana abi tak selalu kesal kalau keadaan terus menerus begini…?” ucapku sambil menggeleng-gelengkan kepala. “Ummi… isteri sholihat itu tak hanya pandai ngisi pengajian, tapi dia juga harus pandai dalam mengatur tetek bengek urusan rumah tangga. Harus bisa masak, nyetrika, nyuci, jahit baju, beresin rumah…?” Belum sempat kata-kataku habis sudah terdengar ledakan tangis isteriku yang kelihatan begitu pilu. “Ah…wanita gampang sekali untuk menangis…,” batinku berkata dalam hati. “Sudah diam Mi, tak boleh cengeng. Katanya mau jadi isteri shalihat…? Isteri shalihat itu tidak cengeng,” bujukku hati-hati setelah melihat air matanya menganak sungai dipipinya. “Gimana nggak nangis! Baru juga pulang sudah ngomel-ngomel terus. Rumah ini berantakan karena memang ummi tak bisa mengerjakan apa-apa. Jangankan untuk kerja untuk jalan saja susah. Ummi kan muntah-muntah terus, ini badan rasanya tak bertenaga sama sekali,” ucap isteriku diselingi isak tangis. “Abi nggak ngerasain sih bagaimana maboknya orang yang hamil muda…” Ucap isteriku lagi, sementara air matanya kulihat tetap merebak. *** Bi…, siang nanti antar Ummi ngaji ya…?” pinta isteriku. “Aduh, Mi… abi kan sibuk sekali hari ini. Berangkat sendiri saja ya?” ucapku. “Ya sudah, kalau abi sibuk, Ummi naik bis umum saja, mudah-mudahan nggak pingsan di jalan,” jawab isteriku. “Lho, kok bilang gitu…?” selaku. “Iya, dalam kondisi muntah-muntah seperti ini kepala Ummi gampang pusing kalau mencium bau bensin. Apalagi ditambah berdesak-desakan dalam bus dengan suasana panas menyengat. Tapi mudah-mudahan sih nggak kenapa-kenapa,” ucap isteriku lagi. “Ya sudah, kalau begitu naik bajaj saja,” jawabku ringan. Pertemuan hari ini ternyata diundur pekan depan. Kesempatan waktu luang ini kugunakan untuk menjemput isteriku. Entah kenapa hati ini tiba-tiba saja menjadi rindu padanya. Motorku sudah sampai di tempat isteriku mengaji. Di depan pintu kulihat masih banyak sepatu berjajar, ini pertanda acara belum selesai. Kuperhatikan sepatu yang berjumlah delapan pasang itu satu persatu. Ah, semuanya indah-indah dan kelihatan harganya begitu mahal. “Wanita, memang suka yang indah-indah, sampai bentuk sepatu pun lucu-lucu,” aku membathin sendiri. Mataku tiba-tiba terantuk pandang pada sebuah sendal jepit yang diapit sepasang sepatu indah. Dug! Hati ini menjadi luruh. “Oh….bukankah ini sandal jepit isteriku?” tanya hatiku. Lalu segera kuambil sandal jepit kumal yang tertindih sepatu indah itu. Tes! Air mataku jatuh tanpa terasa. Perih nian rasanya hati ini, kenapa baru sekarang sadar bahwa aku tak pernah memperhatikan isteriku. Sampai-sampai kemana ia pergi harus bersandal jepit kumal. Sementara teman-temannnya bersepatu bagus. “Maafkan aku Maryam,” pinta hatiku. “Krek…,” suara pintu terdengar dibuka. Aku terlonjak, lantas menyelinap ke tembok samping. Kulihat dua ukhti berjalan melintas sambil menggendong bocah mungil yang berjilbab indah dan cerah, secerah warna baju dan jilbab umminya. Beberapa menit setelah kepergian dua ukhti itu, kembali melintas ukhti-ukhti yang lain. Namun, belum juga kutemukan Maryamku. Aku menghitung sudah delapan orang keluar dari rumah itu, tapi isteriku belum juga keluar. Penantianku berakhir ketika sesosok tubuh berbaya gelap dan berjilbab hitam melintas. “Ini dia mujahidahku!” pekik hatiku. Ia beda dengan yang lain, ia begitu bersahaja. Kalau yang lain memakai baju berbunga cerah indah, ia hanya memakai baju warna gelap yang sudah lusuh pula warnanya. Diam-diam hatiku kembali dirayapi perasaan berdosa karena selama ini kurang memperhatikan isteri. Ya, aku baru sadar, bahwa semenjak menikah belum pernah membelikan sepotong baju pun untuknya. Aku terlalu sibuk memperhatikan kekurangan-kekurangan isteriku, padahal di balik semua itu begitu banyak kelebihanmu, wahai Maryamku. Aku benar-benar menjadi malu pada Allah dan Rasul-Nya. Selama ini aku terlalu sibuk mengurus orang lain, sedang isteriku tak pernah kuurusi. Padahal Rasul telah berkata: “Yang terbaik di antara kamu adalah yang paling baik terhadap keluarganya.” Sedang aku..? Ah, kenapa pula aku lupa bahwa Allah menyuruh para suami agar menggauli isterinya dengan baik. Sedang aku…? terlalu sering ngomel dan menuntut isteri dengan sesuatu yang ia tak dapat melakukannya. Aku benar-benar merasa menjadi suami terdzalim!!! “Maryam…!” panggilku, ketika tubuh berbaya gelap itu melintas. Tubuh itu lantas berbalik ke arahku, pandangan matanya menunjukkan ketidakpercayaan atas kehadiranku di tempat ini. Namun, kemudian terlihat perlahan bibirnya mengembangkan senyum. Senyum bahagia. “Abi…!” bisiknya pelan dan girang. Sungguh, aku baru melihat isteriku segirang ini. “Ah, kenapa tidak dari dulu kulakukan menjemput isteri?” sesal hatiku. *** Esoknya aku membeli sepasang sepatu untuk isteriku. Ketika tahu hal itu, senyum bahagia kembali mengembang dari bibirnya. “Alhamdulillah, jazakallahu…,”ucapnya dengan suara tulus. Ah, Maryam, lagi-lagi hatiku terenyuh melihat polahmu. Lagi-lagi sesal menyerbu hatiku. Kenapa baru sekarang aku bisa bersyukur memperoleh isteri zuhud dan ‘iffah sepertimu? Kenapa baru sekarang pula kutahu betapa nikmatnya menyaksikan matamu yang berbinar-binar karena perhatianku…? Semoga berguna bagi kita semua….amin ya rabbal alamien takenfromnet……Buat para mujahid dakwah..renungkanlah kisah sandal jepit ini,dan tanyalah hati kita sejauh mana perhatian kita (bukan hanya soal sandal dll) terhadap sosok makhluk bernama istri di tengah2 kesibukan kita…tanya?

 

April 20, 2010

Filed under: Uncategorized — akhwatfillah @ 11.30 +00:00Apr

Glitter Photos
[Glitterfy.com - *Glitter Photos*]

 

Retak-retak kaca January 30, 2010

Filed under: Uncategorized — akhwatfillah @ 11.30 +00:00Jan

Kupungut serpihan kaca…

kulihat lebih dekat

Kacamu bening tapi jadi tak indah,ujarku

Kupandang wajahku dengan serpihan yang runcing

oh..wajahku terlihat jelek dan menyeramkan

kuambil semua serpihan..

kubingkai dengan kreatif menjadi bunga kaca indah

kupandang…lalu aku bercermin lagi…wajahku kelihatan retak-retak

beginikah aku sebenarnya?

kutata ia dalam vas nya yang nyaman,sambil kutawarkan bunga kaca

kepada pembeli yang menghargai arti sebuah kreasi

Retak-retak kacapun akhirnya berarti…

duduk manis di meja mewah Direktur sebuah Property

Retak-retak kaca…

sesungguhya tidak ada kata terlambat dalam retakmu…

Indonesia,30 Januari 2010

Dalam heningnya inspirasiku….

 

Taubat & kondisi hati October 21, 2009

Filed under: dakwah,halaqoh,Nasehat Rabbani,Uncategorized — akhwatfillah @ 11.30 +00:00Oct

 HATI adalah organ yang paling utama dalam tubuh manusia dan nikmat paling agung diberikan oleh Allah. Hati menjadi tempat Allah membuat penilaian terhadap hamba-Nya. Pada hatilah letaknya niat seseorang. Niat yang ikhlas itu akan diberi pahala oleh Allah.

Hati perlu dijaga dan dipelihara dengan baik agar tidak rosak, sakit, buta, keras dan lebih-lebih lagi tidak mati. Sekiranya berlaku pada hati keadaan seperti ini, kesannya adalah membabitkan seluruh anggota tubuh badan manusia. Maka, akan lahirlah penyakit masyarakat berpunca dari hati yang sudah rosak itu.

Justeru, hati adalah amanah yang wajib dijaga sebagaimana kita diamanahkan untuk menjaga mata, telinga, mulut, kaki, tangan dan sebagainya daripada berbuat dosa dan maksiat.

Hati yang hitam ialah hati yang menjadi gelap kerana dosa. Setiap satu dosa yang dilakukan tanpa bertaubat itu akan menyebabkan terjadinya satu titik hitam pada hati. Itu baru satu dosa. Maka bayangkanlah bagaimana pula kalau sepuluh dosa? Seratus dosa? Seribu dosa? Alangkah hitam dan kotornya hati ketika itu.

Perkara ini jelas digambarkan dalam hadis Rasulullah bermaksud: “Siapa yang melakukan satu dosa, maka akan tumbuh pada hatinya setitik hitam, sekiranya dia bertaubat akan terkikislah titik hitam itu daripada hatinya.

Jika dia tidak bertaubat, maka titik hitam itu akan terus merebak hingga seluruh hatinya menjadi hitam.” (Hadis riwayat Ibn Majah).

Hadis ini selari dengan firman Allah yang bermaksud “Sebenarnya ayat-ayat Kami tidak ada cacatnya, bahkan mata hati mereka telah diseliputi kekotoran dosa dengan sebab perbuatan kufur dan maksiat yang mereka kerjakan.” (Surah al-Muthaffifiin, ayat 14).

Hati yang kotor dan hitam akan menjadi keras. Apabila hati keras, kemanisan dan kelazatan beribadat tidak dapat dirasakan. Ia akan menjadi penghalang kepada masuknya nur iman dan ilmu. Belajar sebanyak mana pun ilmu yang bermanfaat atau ilmu yang boleh memandu kita, namun ilmu itu tidak akan masuk ke dalam hati, kalau pun kita faham, tidak ada daya dan kekuatan kita untuk mengamalkannya.

Allah berfirman yang bermaksud “Kemudian selepas itu, hati kamu menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Pada hal antara batu-batu itu ada yang terpancar dan mengalir sungai daripadanya, dan ada pula antaranya yang pecah-pecah terbelah lalu keluar mata air daripadanya.

“Dan ada juga antaranya yang jatuh ke bawah kerana takut kepada Allah sedang Allah tidak sekali-kali lalai daripada apa yang kamu kerjakan.” (Surah al-Baqarah, ayat 74).

Begitulah Allah mendatangkan contoh dan menerangkan bahawa batu yang keras itu pun ada kalanya boleh mengalirkan air dan boleh terpecah kerana amat takutkan Allah.

Oleh itu, apakah hati manusia lebih keras daripada batu hingga tidak boleh menerima petunjuk dan hidayah daripada Allah.

Perkara yang paling membimbangkan ialah apabila hati mati akan berlakulah kemusnahan yang amat besar terhadap manusia.

Matinya hati adalah bencana dan malapetaka besar yang bakal menghitamkan seluruh kehidupan. Inilah natijahnya apabila kita lalai dan cuai mengubati dan membersihkan hati kita. Kegagalan kita menghidupkan hati akan dipertanggungjawabkan oleh Allah pada akhirat kelak.

Persoalannya sekarang, kenapa hati mati? Hati itu mati disebabkan perkara berikut:

Pertama: Hati mati kerana tidak berfungsi mengikut perintah Allah iaitu tidak mengambil iktibar dan pengajaran daripada didikan dan ujian Allah.

Allah berfirman bermaksud “Maka kecelakaan besarlah bagi orang yang keras membatu hatinya daripada menerima peringatan yang diberi oleh Allah. Mereka yang demikian keadaannya adalah dalam kesesatan yang nyata.” (Surah al-Zumar, ayat 22).

Kedua: Hati juga mati jika tidak diberikan makanan dan santapan rohani sewajarnya. Kalau tubuh badan boleh mati kerana tuannya tidak makan dan tidak minum, begitulah juga hati.

Apabila ia tidak diberikan santapan dan tidak diubati, ia bukan saja akan sakit dan buta, malah akan mati akhirnya.

Santapan rohani yang dimaksudkan itu ialah zikrullah dan muhasabah diri.

Oleh itu, jaga dan peliharalah hati dengan sebaik-baiknya supaya tidak menjadi kotor, hitam, keras, sakit, buta dan mati. Gilap dan bersihkannya dengan cara banyak mengingati Allah (berzikir).

Firman Allah bermaksud “Iaitu orang yang beriman dan tenteram hati mereka dengan mengingati Allah. Ketahuilah! Dengan mengingati Allah itu tenang tenteramlah hati manusia.” (Surah al-Ra’d, ayat 28)

Firman-Nya lagi bermaksud “Hari yang padanya harta benda dan anak-anak tidak dapat memberikan sebarang pertolongan, kecuali harta benda dan anak-anak orang yang datang menghadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera daripada syirik dan munafik.” (Surah al-Syura, ayat 88 – 89)

Sucikanlah 4 hal dengan 4 perkara :
“Wajahmu dengan linangan air mata keinsafan,
Lidahmu basah dengan berzikir kepada Penciptamu,
Hatimu takut dan gementar kepada kehebatan Rabbmu,
..dan dosa-dosa yang silam di sulami dengan taubat kepada Dzat yang Memiliki mu.”

 

GEMPA DI BUMI RANAH MINANG October 4, 2009

Filed under: Nasehat Rabbani,news,Uncategorized — akhwatfillah @ 11.30 +00:00Oct

gempapa 

Saudarakufillah,

Tanggal 30 September 2009 pukul 17.16  kita semua dikejutkan oleh sebuah berita bahwa terjadi musibah gempa di Padang pariaman sumatra Barat dengan kekuatan 7,6 sk,lebih besar dari gempa di Tasikmalaya.Sungguh sebuah kejadian yang manyayat hati dan memberi duka terdalam bagi mereka yang terkena musibah.sebuah tragedi yang terkadang tidak kita ketahui dengan kuasa Allah bisa terjadi setiap saat,setiap detik,menit,jam..masha Allah semuanya waktu adalah rahasia Allah semata saudaraku.

Mungkin kita merunut kembali rentetan musibah yang terjadi di negri indonesia tercinta,yang sebagian besar penduduknya adalah muslim dan mengakui Allah sebagai Tuhan satu-satunya yang layak disembah.

musibah-musibah yang terjadi mulai dari tragedi stunami di Aceh,gempa di Nias dan gempa pertama di Padang,menyusul kejadian lumpur LAPINDO,yang tak kunjung selesai sampai hari ini,disusul gempa di bantul,gempa di Tasikmalaya dan datanglah musibah gempa di Padang pariaman sumatra barat yang saat ini tercatat sudah lebih dari 800 korban tewas,belum lagi ditemukan yang tertimbun bangunan,bahkan ada 3 desa di pinggir daerah pariaman yang tenggelam ke tanah….astaghfirullah….

 

Saudaraku…

Ada sebuah renungan ketika terjadi gempa di bumi ranah minang,terjadi pada pukul 17 lewat 16 menit,tidak ada salahnya kita merenungi  ayat Allah Al Qur’anul karim surah 17 :16  sesuai dengan jam kejadian gempa di ranah minang,Allah berfirman dalam QS 17:16

“Dan jika kami hendak membinasakan suatu negri,Maka kami perintahkan kepada orang2 yang hidup mewah di negri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negri itu,maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan) Kami,kemudian Kami hancurkan negri itu sehancur-hancurnya.”

 

Ayat diatas menjadi perenungan yang mendalam saudaraku,betapa Allah ternyata telah memberikan warning agar Dia tidak mendatangkan musibah di negri ini,tetapi kebanyakan manusia bersifat ingkar.Kehidupan ranah minang yang sangat indah sebelumnya kenapa jadi berantakan….negri muslim yang terkenal dengan Adaik basandi syarak,syarak basandi kitabullah…(adat berdasarkan syariat,syariat berdasarkan Kitabullah).Sungguh sebuah kata yang Indah,sebagaimana Aceh yang menyatakan diri sebagai Serambi Mekkah…tapi kenapa justru di tempat yang bersimbol2 Islam dan Islami itu Allah memberikan pelajaran kepada kita,kenapa bukan daerah2 orang kafir,atau daerah-daerah yang sudah jelas kemaksiyatan terang2an  seperti yang terjadi di beberapa daerah.

 

Saudarakufillah yang berada di Ranah minang,

Jangan berkecil hati bukankah bukti kasih sayang Allah itu ukurannya bukan dunia,tapi akhirat masa depan yang kekal.Mungkin bisa menjadi pelajaran dan isntrospeksi diri terhadap apa yang telah di perbuat,mulai dari orang2 kaya sampai yang termiskin sekalipun.

Ada hal-hal yang kecil terkdang bisa saja mendatangkan musibah di negri muslim ini,bisa jadi kita enggan mengeluarkan zakat,infak sedekah,hingga ALlah ambil harta kita dengan cara yang lain,ingat2lah saudaraku mungkin kita pernah menghardik/meninggikan suara kepada ayah ibu kita,mungkin kita pernah menghardik anak yatim piatu,memandang remeh orang2 miskin dan enggan menolong mereka,mungkin kita pernah menghardik para anak2 yang mengamen dijalanan,memandang sinis kepada peminta sumbangan mesjid.

 

Saudarakufillah,

Kebiasaan kita para perantau ranah minang selalu memberikan bantuan membangun mesjid,sementara mesjid yang satu lagi yang sudah jadi kosong tanpa penghuni,sebagaimana pengalaman seorang adik yang hendak sholat di sebuah mesjid di Pariaman tapi terpaksa menunggu di luar,karena seorang ibu menjadi imam makmum karena tidak ada laki2 yang hadir sholat jemaah…memprihatinkan sekali saudaraku.Belum lagi para oknum pemerintah dan pejabat yang suka membuat laporan2 palsu tentang hasil2 kerjanya,suka hidup berfoya2 sementara tetangganya menangis menahan lapar.. :-(

 

Dimanakah nurani kita saat itu saudaraku….

Para muslimah mulai keluar malam tanpa keperluan,pergi berdua-duaan dengan laki2 yang tidakmuhrim,enggan memakai jilbab,menutup aurat,lebih suka bersenang2 dengan teman2 daripada berbakti  dengan ibu bapa yang membesarkannya,perjudian tersembunyi dan minuman keras serta kafe remang2 yang semakin ramai..semua dilakukan demi sebuah kesenangan dan mendapatkan harta dunia…padahal Allah sudah menjamin jika kita bertaqwa maka Allah akan carikan jalan2 keluar dari semua permasalahan kita.

 

Renungilah saudaraku…istighfarlah…..jangan2 kita bagian dari orang2 yang menanam “saham musibah” di negri ini yang juga mengakibatkan penderiataan orang banyak.laki-laki yang diam2 menonton film porno dan melakukan onani,wanita yang melakukan masturbasi untuk kesenangan sesaat,memotong2 bantuan keuangan yang diamanahkan kepadanya,tidak peduli kepada kemaksiyatan yang terjadi di sekelilingnya,acuh dengan fatwa para ulama,bahkan memarahi setiap ada fatwa yang mengatur kehidupannya dan dia tidak suka terhadp itu,menjual dan menyebarkan serta mengkonsumsiVCD2 porno,penipuan,bank2 46 (pinjam 4 bayar 6) yang berkeliaran bebas tanpa gangguan,,,,mencekik leher petani miskin,pedagang kaki lima yang tidak tahu lagi bagaimana memenuhi kebutuhan hidupnya.Semua karena kurangnya keyakinan kepada Allah JIKA KAMU BERTAQWA MAKA ALLAH AKAN MENCARIKAN JALAN2 KELUAR DARI SETIAP MASALAH HIDUP YANG KITA HADAPI” atau jangan2 Al Qur’an karim ini hanya tinggal irama musabaqah saja sementara esensinya tak menyentuh hati kita lagi….istighfarlah saudaraku…astaghfirullah…

Saudaraku..

Istighfarlah ..sesungguhnya ALlah maha pengampun dan penyayang sebesar apapun dosa2 kita,kembalilah kepadaNya yang maha kasih dan sayangnya,yang memberi kita peringatan dikala kita lupa dan bermaksiyat.Kembalilah saudaraku..kita sama2 berbenah..dekatilah orang2 sholeh,mintalah fatwa dari  hati nuranimu sebelum melakukan sesuatu…yakinlah saudaraku Allah selalu bersama kita dalam duka dan ujian2 yang kita hadapai,anggaplah itu sebagai cambuk dari Allah pembuka hati yang selama ini tertutup dan tidak ada furqan didalamnya.

 

Buat saudaraku yang laki2

mulailah menyuburkan Mesjid dengan sholat 5 waktu didalamnya,bermunajat kepada Allah mudah2an Allah akan memberikan keberkahan rezky dan keberkahan bagi anak istri yang di tinggal dirumah….

 

Saudaraku…mari beristigfar minta ampun kepada Allah…

Astagfirullah….

 

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.